Ketika Breastpump Andalan Unjuk Rasa

Sebagai emak-emak yang bertekad selama ASI masih mengucur walaupun nggak sampe banjir bandang, Ziva harus tetap minum ASI. Nah, sebagai ibu bekerja, hukumnya wajib pumping di kantor yang hasilnya untu stok ASIP Ziva di rumah. Selama ini saya mengandalkan breastpump Medela Swing yang saya beli waktu masih hamil Ziva.

Setelah 7 bulan kerja rodi, akhirnya si Swing ini sepertinya lelah 😀 Sebenarnya udah sejak beberapa bulan yang lalu sih si Swing ini mulai menunjukkan tanda-tanda kelelahan. Suatu hari tiba-tiba aja saat lagi pumping, ASI masuk ke selang. Hal ini seharusnya nggak boleh terjadi. Karena masih kurang ilmu, waktu itu saya cuma stop pumping, copot selang yang nyambung ke connector dan alat pompanya terus saya kepret-kepret sampe ASI-nya udah nggak ada lagi di selang kemudian bagian dalam selang saya alirkan air dari ledeng terus dikepret-kepret lagi sampai di dalam selang nggak ada sisa air. Sejak itu si Swing kembali normal dan saya pake untuk kerja rodi lagi (_ _”)

10346276_10204410427355144_1329006425187688147_n

Pertengan Oktober kemarin, breastpump andalan saya ini unjuk rasa lagi. Malah lebih parah. ASI mengalir deras banget di selang menuju bagian motor pompa plus ada suara grok grok grok. Itu kejadiannya di rumah pas lagi pumping pagi sebelum berangkat kerja. Mana pagi-pagi tuh kan ribet banget, nyiapin sarapan untuk saya dan suami, bikin MPASI Ziva (untuk sarapan dan makan siang), mandiin Ziva, nyuapin sarapan Ziva, eh si Swing berulah lagi. Pas lagi stress mikirin si Swing, suami ngasih tunjuk sebuah postingan di blog lewat ponselnya cara penanganan Medela Swing ketika ASI masuk ke selang. Langsung deh saya cobain caranya mengikuti petunjuk dari blog tersebut.

Setelah selesai, saya coba pumping lagi. Alhamdulillah sih balik normal lagi. Gara-gara kejadian itu, suami udah nyuruh beli breastpump lagi. Tapi saya masih mikir-mikir, secara lagi gak ada budget-nya. Tapi dipikir-pikir lagi stok ASIP untuk Ziva di atas segalanya. Apalagi kemarin kejadian lagi ASI masuk selang pas lagi pumping di kantor. Maksain pumping dengan kondisi ASI masuk ke selang dan bunyi grok grok grok cuma dapat 50 ml -__- Bilang deh ke suami, minta beli breastpump baru tapi yang manual aja. Malah diledekin suami, dari kemarinan juga udah disuruh beli. Sorenya di kantor saya coba pumping lagi setelah saya pake cara di atas supaya si Swing balik normal lagi, lumayan lah dapat 150 ml. Berhubung kondisi finansial lagi mepet, akhirnya cari online shop yang bisa beli breastpump pake kartu ajaib 😀 Ketemulah harga Medela Harmony yang lumayan di sini, udah gitu dapat potongan 50 ribu karena saya pelanggan baru. Sekalian saya beli corong yang diameternya ukuran 27 mm, secara corong bawaan dari si Swing kan diameternya 24 mm, agak kekecilan gitu di saya 😀 Udah gitu free ongkos kirim pula. Cucok banget dah. Lagi kepepet butuh breastpump cadangan, eh nemu online shop yang bisa dihutangin, dapat diskon 50 ribu plus free ongkos kirim. Kenapa pilih breastpump manual Medela Harmony? Saya beli yang manual untuk cadangan, jaga-jaga kalau yang elektrik ngadat lagi. Terus karena udah cocok dengan Medela Swing, jadinya breastpump manual pilih Medela lagi. Padahal katanya breastpump manual Avent bagus juga. Tapi ya breastpump kan cocok-cocokan ya. Kondisi setiap ibu menyusui kan beda-beda. Si Medela Swing ini katanya cara kerjanya ada 2 fase juga kayak Swing. Ada fase awal untuk memicu LDR dan fase untuk merelease ASI-nya.

Nasib si Swing gimana? Berhubung kemarin lusa orang tua saya mampir ke Cikarang waktu mau balik ke Bandung, saya titipin deh untuk dibawa ke tempat service Medela di Bandung. Sebenarnya di Jakarta ada juga sih tempat service-nya. Tapi di Kelapa Gading aja gitu. Mendingan ke Bandung sekalian. Kemarin mamah nelepon, biaya service-nya 90 ribu. Busa hitamnya dicuci, nggak bisa diganti karena memang nggak ada jualannya. Selang dipotong ujung-ujungnya karena bagian ujung yang lama udah melar. Kata tukang service-nya selang nggak perlu disterilisasi karena kan yang ngelewatinnya cuma angin. Jadi dipasang aja di pompanya jangan dilepas-lepas. Lah dari awal beli itu selang saya sterilin terus. Apalagi sejak sering kemasukan ASI (_ _”) Kalau beli baru di sana harga selangnya 110 ribu. Lebih murah daripada yang pernah saya beli di online shop. Waktu itu saya beli harganya 135 ribu. Alamat tempat service Medela di Bandung ada di Komplek Tulip Permai no 30. Patokannya, dari depan penjara Kebon Waru (di jalan Jakarta), ada jalan Menes. Masuk ke jalan Menes itu, terus cari Komplek Tulip Permai. No teleponnya 022-7214081.

Terus selama si Swing masih di Bandung, pesenan Medela Harmony belom datang, gimana saya pumping? Terpaksa saya pinjam breastpump elektrik punya teman kantor, merk Pigeon. Botol penampung ASI-nya saya pake botol dot Medela.

IMG-20141106-WA0003

Padahal katanya sebaiknya breastpump apalagi yang elektrik nggak boleh dipake bergantian. Yang boleh ganti-gantian dipake itu breastpump yang hospital grade kayak Medela Lactina. Di tempat service Medela di Bandung juga bisa sewa sih Medela Lactina atau Medela Symphony. Tapi tanggung aja sih kalo mau sewa. Mudah-mudahan kualitas ASI saya hasil pumping pake breastpump pinjaman dari teman OK dan aman-aman aja untuk Ziva. Sebisa mungkin selama ASI saya masih ada, Ziva jangan sampe minum susu formula dulu deh.

Salam,

signature citandy

4,268 total views, 4 views today

Leave a Reply