Zivara 11-12-13 Bulan

Makin ke sini makin telat melulu update milestone Ziva *maapkeun ibu ya nak* *kecups*. Dulu milestone umur 8, 9 dan 10 bulan saya gabung jadi satu. Setelah itu berniat akan kembali membuat postingan tentang milestone Ziva secara terpisah sesuai umurnya. Eh kebablasan lagi -__- Jadi ya yang sekarang gabungan lagi deh *ibu-ibu nggak konsisten*

Ziva 11mo

Ziva 12moZiva 13moSecara postingannya gabungan, jadi milestone-nya gabungan juga dah 😀

Tanggal 14 April, tiga hari pasca Ziva ulang tahun yang pertama, kami ke DSA langganan, dokter Frengky. Niatnya mau imunisasi booster PCV, influenza dan varisela sekalian nimbang berat badan Ziva. Tapi waktu itu stok vaksin varisela sedang kosong, stok vaksin influenza masa kadaluarsanya tinggal dua minggu lagi, dokter Frengky nggak berani kasih. Akhirnya cuma imunisasi booster PCV aja. Dokternya kasih penawaran untuk upgrade vaksin. Sebelumnya Ziva imunisasi PCV pake yang PCV10. Booster yang sekarang upgrade pake imunisasi PCV13. Harganya tentu saja lebih menguras dompet ibu hehehe….Seperti biasa, sebelum masuk ke ruang periksa dokter, berat badan dan panjang Ziva diukur dulu di nurse station. Seperti yang sudah saya duga, berat badan Ziva di umur 12 bulan 3 hari nggak banyak bergerak dari berat badan terakhir ditimbang waktu di posyandu ada acara pembagian vitamin A. Secara Ziva kan makannya terutama makan berat tergantung mood dia aja. Hari ini dibuatin semur mau, minggu depannya dibuatin semur lagi nggak mau. Paling sering cuma mau nasi putih doang. Padahal saya tiap pagi bela-belain masak eh pas siang saya nelpon si bibik di rumah, bibik bilang Ziva nggak mau makan pake lauk yang saya masak, jadi cuma nasi sama kecap, pernah lebih parah nasi doang sama garam -__-

Pas ke dokter Frengky, yang pertama ditanya, “Anaknya sudah bisa jalan belum, Bu?”. Pas saya bilang belum, langsung diwarning, umur 15 bulan target harus sudah bisa jalan. Ziva memang belum bisa jalan, berdiri sendiri tanpa tumpuan juga belum bisa. Kalau berdiri sambil memegang sesuatu misalnya badan kita, pinggiran kursi atau pinggiran tempat tidur sih udah lihai. Beberapa kali udah sering mengambil posisi jongkok kemudian pantatnya diangkat sedikit, kirain bakal berdiri, eh anaknya malah duduk lagi. Apalagi kalau di kasur, malah langsung menghempaskan badannya ke belakang. Tutup kuping aja deh setiap ketemu orang yang ditanya pasti “Ziva udah bisa jalan belum?” 

Sejauh ini gigi Ziva sudah hampir muncul enam buah. Yang empat sudah muncul full, yang dua lagi baru muncul setengah. Makin geragas aja kalo lagi nenen alias sakit banget kalo pas dia ngegigit. Kalo dibilangin nenen jangan sambil gigit, dia malah ketawa-ketawa.

Perbendaharaan kata Ziva semakin banyak. Kalau sebelumnya bilang kata “ayah” dengan adadada dan kata “ibu” dengan abhuuuu, sekarang Ziva sudah bisa bilang ayah dengan jelas, kadang yayah juga sih dan baru-baru ini bisa bilang ibu. Horeeee…anak pintar 🙂 Selain itu kata yang paling fasih diucapkan Ziva apalagi kalo bukan kata nenen. Begitu selesai nenen, Ziva langsung bilang dah, untuk bilang sudah. Tapi ya gitu, setelah bilang dah, kalo saya tutup bra saya, Ziva malah nangis, saya buka lagi eh Ziva cuma mentil doang. Dikiranya mainan apa ya -__-

Ngupil! Duh ini turunan siapa yak 😀 Suka mergokin Ziva masukin telunjuknya ke lubang hidung abis itu dimasukin ke mulut hahaha….Enak ya Ziva, asin *LOL*

Anak kecil ternyata bisa cemburuan juga ya. Ziva nih kalo liat ibunya meluk/ cium ayah, dia nangis. Giliran liat ayahnya meluk/ cium ibu, dia nangis juga hahahaha….

Walaupun belum bisa jalan, Ziva mahir banget turun dari tempat tidur yang lumayan tinggi. Turunnya pun kaki duluan dengan gaya mundur. Yang ngeliat sih udah ketar-ketir. Kalo naik ke tempat tidur, masih harus didorong pantatnya 😀

Sehat terus ya kesayangan ayah dan ibu, kiss kiss :*

Salam,

signature citandy

2,977 total views, 2 views today

Leave a Reply