Ziva Goes To Palembang (Part 5)

Hari terakhir di Palembang. Duh, males banget rasanya harus balik lagi ke Cikarang. Belom puas nih mudiknya, jalan-jalannya. Tahun depan pas mudik Idul Fitri kudu ambil cuti yang lama ah biar puas silaturahim dengan keluarga, saudara-saudara, teman-teman dan puas wisata kulinernya 😀

Jadwal keberangkatan pesawat Garuda Indonesia kami hari itu jam 13.25 tapi jam 10 kami sudah capcus dari rumah diantar bapak mertua, kakak ipar, adik ipar, dan keponakan. Sebelum ke bandara, mampir dulu ke Vico untuk ambil pesanan pempek. Barang bawaan makin banyak aja 😀 Alhamdulillah dapet bagasinya total 50 kg untuk bertiga. Jadi belom sampe overweight sih.

Sampe bandara langsung check in sekalian masukin barang-barang ke bagasi. Beres check in keluar lagi untuk sholat zuhur. Selepas sholat, balik lagi ke area keberangkatan. Sebelum masuk, salam-salaman dulu sama semuanya. Huhuhu sedih juga sih. Insya Allah tahun depan Ziva mudik ke Palembang udah bisa jalan dan makin cantik kayak ibu 🙂

Pas di ruang tunggu, sambil nunggu ayah yang lagi di smooking room, saya mampir ke toko pempek Beringin beli pempek panggang. Kemarinan di Vico nggak ada sih. Lumayan 50rb dapet 13 biji. Saya dan Ziva nunggu di gate 2, nggak taunya ada pengumuman kalo calon penumpang Garuda Indonesia tujuan Jakarta jam keberangkatan 13.25 naik pesawatnya dari gate 3. Yaaaah, tau gitu tadi nunggunya deket-deket situ. Pas sampe gate 3, antrian sudah mengular. Daripada antri sambil berdiri plus gendong Ziva, jadi kami menunggu sambil duduk saja di dekat antrian. Lagian kami dapet seat nomor 40, di belakang. Continue reading

2,653 total views, 2 views today

Ziva Goes To Palembang (Part 4)

Hari keempat di Palembang. It’s time to cari oleh-oleh sebelum besok pulang ke Cikarang. Tujuan pertama berkunjung ke rumah Yuk Endah, kakak ipar saya sekalian mengantar anaknya, Aulia yang beberapa hari kemarin menginap di rumah mertua. Dari rumah Yuk Endah, kami mampir ke rumah Mulki, teman SD saya yang juga teman SD suami. Nggak sampe satu jam kami berada di rumah Mulki, karena dia harus berangkat mengajar les dan kami juga masih mau mampir ke beberapa tempat. Saking buru-burunya pas pulang dari rumah Mulki, malah nggak sempat foto bareng 🙁

Perjalanan lanjut ke toko Pempek Vico untuk pesan pempek yang akan diambil besok sebelum ke bandara. Dari Vico kami lanjut beli martabak HAR di daerah Sekip. Beli martabaknya dibungkus karena hari sudah menjelang sore sementara kami masih harus cari kerupuk di toko oleh-oleh lain. Kami kemudian ke toko kerupuk Suwandi. Alasan saya milih toko ini karena bisa bayar pake kartu kredit 😀 Tapi oh tapi ujung-ujungnya saya bayar pake kartu debit karena cuma bayar 300rban, nggak kayak tahun lalu pas mudik lebaran, belanja oleh-oleh kerupuk sampe 700rb 😀 Awalnya saya beli kerupuk banyak banget untuk dibagi-bagiin ke sana sini, begitu ngeliat tumpukan kerupuk di keranjang belanja, suami langsung geleng-geleng 😀 Akhirnya saya balik-balikin lagi deh beberapa bungkus kerupuknya.

Selepas borong kerupuk baru balik deh ke rumah sebab malamnya masih mau ke rumah bekas tetangga yang kemarin sempat batal kami kunjungin. Sampe rumah mertua, saya langsung mengeksekusi martabak HAR-nya, laper pake banget sampe-sampe nggak sempet foto. Kalau mau tau kayak apa bentuk martabak HAR, ini fotonya. Idul Fitri tahun lalu, saya dan suami menyempatkan juga beli martabak HAR tapi saat itu kami makan di restorannya. Continue reading

2,808 total views, no views today

Ziva Goes To Palembang (Part 3)

Hari ketiga di Palembang. Jadwalnya berkunjung ke rumah Urfa, teman masa kecil yang udah kayak sodara. Dulu zaman masih muda-muda, papap dan papanya Urfa udah temenan bahkan sekosan. Sekitar jam 9 pagi udah berangkat dari rumah. Sampe di sana, udah disediain bakso 😀 Rumah Urfa sebelahan dengan rumah orang tuanya. Beres makan bakso di rumah Urfa, melipir ke rumah orang tuanya untuk makan ketupat berserta lauk pauknya 😀 Saat ini Urfa berprofesi sebagai dosen psikologi di Universitas Bina Darma dan membuka praktek psikolog di rumahnya.

Kami lumayan lama berkunjung ke rumah Urfa. Ziva sempat tidur juga. Saya dan suami sempat sholat zuhur juga. Seperti biasa kalo udah lama nggak ketemu, yang diobrolin ya cerita-cerita nostalgia zaman sekolah dulu, macem-macem deh 🙂 Pulang dari rumah Urfa, tadinya pengen ke rumah bekas tetangga dulu waktu masih tinggal di komplek Pertamina Kampung Bali, tapi pas saya BBM, ternyata mereka sedang ke Pasar 16 Ilir belanja obat untuk keperluan klinik. Ya sudah, akhirnya dari rumah Urfa langsung pulang ke rumah karena sorenya mau ke Taman Pelangi.

20141006_131924

Selepas sholat ashar, saya, suami, Ziva, ibu mertua, adik ipar, kakak ipar dan 2 keponakan berangkat ke Taman Pelangi Sriwijaya. Sebuah tempat rekreasi yang baru buka 28 September 2014, yang jam bukanya memang di sore hari. Hal ini karena yang menjadi daya tarik di tempat tersebut adalah banyak lampion berukuran besar dengan beragam bentuk. Ada juga berbagai pohon artifisial yang dihias lampu berwarna-warni. Tiket masuk ke taman seluas 16 hektar ini 15rb rupiah/ per orang ditambah parkir mobil 5rb rupiah. Selain lampion dan pohon lampu, wahana lainnya antara lain rumah hantu, bom-bom car, motor ATV, flying fox, mobil kereta, sepeda listrik, dll. Katanya sih ada sekitar 25 wahana di lokasi tersebut. Mengingat lokasinya yang terbuka dan Palembang yang masih banyak kabut asap, agak was-was juga sih bawa Ziva ke sana apalagi sore-sore menjelang magrib gitu. Tapi berbekal sweater, topi dan ucapan Bismillah, Ziva tetap dibawa keliling taman hiburan yang berlokasi di Jakabaring tersebut. Continue reading

3,479 total views, 2 views today

Ziva Goes To Palembang (Part 2)

Pagi-pagi Ziva udah ikutan bangun. Padahal semaleman kebangun beberapa kali. Otomatis saya kan ikutan kebangun, jadi pagi-pagi saya masih ngantuk zzzzz… Tapi berhubung sholat Ied di masjid dekat rumah mertua dilaksanakannya sekitar jam 7an jadi masih bisa santai-santai dulu. Apalagi malam sebelumnya, adik ipar saya sudah nitip sajadah ke bapak mertua yang memang pengurus masjid untuk ngecup tempat. Ngecup apa ya bahasa Indonesianya 😀

Tiba di masjid, dapat tempat sholatnya di bagian dalam masjid. Saya milih shaft paling pinggir, supaya kalau Ziva nangis saya bisa gampang kalo mau keluar. Oleh ibu mertua, saya dikenalin ke tetangga-tetangga sekitar rumah mertua. Komentar paling hits, nggak lain ya “Oh ini mantu sama cucung yang dari Bandung” 😀 Setelah acara perkenalan, saya sempat fotoin Ziva yang saya pakein jilbab bayi, abis itu saya saya pake mukena eh Ziva malah nangis. Mungkin kepanasan gegara saya pakein jilbab, langsung saya lepas deh jilbabnya. Kemudian saya nenenin eh nggak mau, malah nangisnya tambah kenceng. Terpaksa saya melepas mukena kemudian buru-buru membawa Ziva keluar masjid karena sholat udah mau mulai. Akhirnya saya malah nggak sholat Ied karena gendong Ziva di halaman masjid. Lama-lama Ziva tidur, terus saya balik lagi ke dalam masjid pas sholatnya sudah selesai.

Palembang 01Begitu sampe rumah, acaranya makan-makan dong. Ibu mertua bikin ketupat, opor ayam, rendang dan sayur buncis. Selain itu juga ada pempek dan tekwan. Secara  di Palembang, nggak lengkap lebaran kalo nggak ada pempek 😀 Selesai makan-makan, kami ke masjid untuk melihat proses penyembelihan hewan qurban. Suami memang sengaja qurban di Palembang. Begitu sapi qurban suami disembelih, hanya suami dan adik ipar yang melihat langsung, saya dan Ziva malah pulang ke rumah, karena suasananya panas terik banget dan mulai banyak kabut asap. Lagian saya ngeri kalo melihat langsung hewan qurban disembelih (_ _!!)
Continue reading

2,964 total views, 6 views today

Ziva Goes To Palembang (Part 1)

Ziva jalan-jalan lagi yeeeayyy…. Kali ini ke kampung halaman suami yang juga tempat kelahiran saya untuk merayakan Idul Adha. Ceritanya gantian gitu. Idul Fitri yang lalu kan kami merayakannya hanya di Bandung, nggak mudik ke Palembang. Makanya Idul Adha, gantian kami merayakan di Palembang.

Tantangan mudik kali ini adalah ini pengalaman pertama saya dan suami membawa Ziva naik pesawat terbang sekaligus pengalaman pertama Ziva traveling naik pesawat terbang. Stresnya sudah dari kapan hari deh. Pake maskapai apa, barang bawaan bakal rempong, dari rumah ke bandara naik apa, Ziva di pesawat bakal cranky atau nggak, dll.

Akibat galau mau pake maskapai apa, jadinya baru issued tiket 2 minggu sebelum berangkat. Akhirnya pilih naik maskapai Garuda Indonesia, karena katanya child friendly. Beberapa hari H sebelum berangkat, sempat was-was karena lihat di berita kalau Palembang sedang darurat kabut asap. Tapi karena nggak ada info apa-apa dari Garuda Indonesia, ya kami berpikir positif saja.

Kami berangkat Sabtu tanggal 4 Oktober. Di tiket, jam keberangkatannya 11.25. Berhubung kami tinggal di Cikarang yang nun jauh di mato dari Bandara Soekarno Hatta, jam 7 pagi kami sudah berangkat dari rumah menggunakan mobil rentalan. Ternyata perjalanannya lancar banget. Belakangan saya baru ngeh kalau tanggal 4 Oktober kan sudah ada masyarakat yang merayakan Idul Adha dan melaksanakan sholat Ied. Pantes aja jalanan sepi. Alhasil jam 9 pagi kami sudah tiba di bandara. Kecepetan blas 😀

Ziva at SHIA

Ziva dan ibu di bandara SHIA, Jakarta

Continue reading

3,767 total views, no views today