Ziva Goes To Palembang (Part 5)

Hari terakhir di Palembang. Duh, males banget rasanya harus balik lagi ke Cikarang. Belom puas nih mudiknya, jalan-jalannya. Tahun depan pas mudik Idul Fitri kudu ambil cuti yang lama ah biar puas silaturahim dengan keluarga, saudara-saudara, teman-teman dan puas wisata kulinernya 😀

Jadwal keberangkatan pesawat Garuda Indonesia kami hari itu jam 13.25 tapi jam 10 kami sudah capcus dari rumah diantar bapak mertua, kakak ipar, adik ipar, dan keponakan. Sebelum ke bandara, mampir dulu ke Vico untuk ambil pesanan pempek. Barang bawaan makin banyak aja 😀 Alhamdulillah dapet bagasinya total 50 kg untuk bertiga. Jadi belom sampe overweight sih.

Sampe bandara langsung check in sekalian masukin barang-barang ke bagasi. Beres check in keluar lagi untuk sholat zuhur. Selepas sholat, balik lagi ke area keberangkatan. Sebelum masuk, salam-salaman dulu sama semuanya. Huhuhu sedih juga sih. Insya Allah tahun depan Ziva mudik ke Palembang udah bisa jalan dan makin cantik kayak ibu 🙂

Pas di ruang tunggu, sambil nunggu ayah yang lagi di smooking room, saya mampir ke toko pempek Beringin beli pempek panggang. Kemarinan di Vico nggak ada sih. Lumayan 50rb dapet 13 biji. Saya dan Ziva nunggu di gate 2, nggak taunya ada pengumuman kalo calon penumpang Garuda Indonesia tujuan Jakarta jam keberangkatan 13.25 naik pesawatnya dari gate 3. Yaaaah, tau gitu tadi nunggunya deket-deket situ. Pas sampe gate 3, antrian sudah mengular. Daripada antri sambil berdiri plus gendong Ziva, jadi kami menunggu sambil duduk saja di dekat antrian. Lagian kami dapet seat nomor 40, di belakang.

Alhamdulillah saya dapet seat dekat jendela. Jadi bisa lebih leluasa untuk nyusuin Ziva. Suami duduk di tengah. Awalnya Ziva saya pakein ear muff lagi pas sudah di dalam pesawat. Nggak lama dia rewel, ya sudah saya lepas ear muff-nya kemudian saya nyusuin Ziva, eh Ziva terus tidur. Saya biarin dia tidur sambil terus nyusu. Ternyata selama penerbangan Ziva tidur. Jadi nggak dapet makanan untuk Ziva kayak waktu berangkat, ngarep.com. Mau minta ke mbak pramugarinya, tengsin 😀 Ziva melek saat pesawat udah landing dan berhenti. Tau aja nih anak kalo udah sampe. Good girl

Fotor01029124119Perjalanan untuk sampe ke rumah di Cikarang masih panjang. Turun dari pesawat masih harus antri bagasi. Selepas keenam bagasi kami yang terdiri dari koper, diaper bag, dus isi kerupuk, kantong kertas isi kerupuk dan 2 dus isi pempek mendarat di trolley, kami mampir dulu makan di KFC. Saat itu sudah hampir jam 3 sore. Kalo nggak makan dulu terus kena macet di jalan, perut bisa demo kayak demo buruh di kawasan 😀

Beres makan, kami bergegas menuju pool bis Damri. Menjelang sampe di pool, saya melihat Damri tujuan Cikarang mendekat ke halte. Saya buru-buru lari sambil gendong Ziva meninggalkan suami yang masih mendorong trolley untuk mencegat bis supaya kami bisa naik. Eh udah capek-capek lari ternyata bisnya penuh 🙁 Terpaksa menunggu bis berikutnya deh. Ada sekitar 30 menit menunggu sampai akhirnya Damri tujuan Cikarang masuk pool. Berhubung bisnya masih kosong, jadi masih bisnya muter-muter dulu ke terminal 2 balik lagi ke terminal 1 baru deh capcus. Apa yang saya khawatirkan ternyata terjadi. Lalu lintas tol dalam kota sore itu padat banget. Pas banget bareng bubaran orang kerja. Untung Ziva begitu saya duduk di bis dia langsung tidur lagi blas sampe Cikarang. Alhasil jam setengah 8 malam kami baru sampe di pool Damri di Cikarang. Karena bawaan yang segambreng yang gak memungkinkan pulang ke rumah naik ojek, suami akhirnya nyari taksi yang biasa mangkal di hotel PEC. Saya dan Ziva nunggu di pool. Lama banget suami nggak dateng-dateng, tau-tau ada Xenia putih berenti di depan saya, pas saya liat ternyata suami turun dari mobil tersebut. Kata suami, taksinya nggak ada yang mau narik penumpang dari pool Damri karena sudah perjanjian dengan tukang ojek (_ _!!) Untung ada mobil rentalan yang lagi mangkal mau disewa bentaran doang dari pool ke rumah yang waktu tempuhnya nggak sampe setengah jam. Cukup bayar 50rb. Sampe rumah, saya langsung meletakkan Ziva di tempat tidur. Kirain bakal bangun, eh malah tidurnya masih berlanjut. Pinter banget sih kamu nak. Tau aja, sampe rumah ibu masih harus unpacking dan beres-beres barang bawaan dari Palembang 😀

Sekian cerita jalan-jalan dan mudiknya Ziva. Next time pengen banget jalan-jalan bareng suami dan Ziva ke Yogya dan Magelang nengokin Borobudur, Prambanan, Plaosan, Ratu Boko plus nyusurin pantai-pantai selatan di Gunung Kidul, snorkeling di Karimun Jawa atau Pantai Pink di Pulau Komodo, seperti yang pernah saya lakukan waktu belum menikah dulu dan tentu saja ke destinasi-destinasi lainnya yang belom pernah kami kunjungi 😀

Salam,

signature citandy

2,096 total views, 4 views today

Leave a Reply