Ziva Goes To Palembang (Part 4)

Hari keempat di Palembang. It’s time to cari oleh-oleh sebelum besok pulang ke Cikarang. Tujuan pertama berkunjung ke rumah Yuk Endah, kakak ipar saya sekalian mengantar anaknya, Aulia yang beberapa hari kemarin menginap di rumah mertua. Dari rumah Yuk Endah, kami mampir ke rumah Mulki, teman SD saya yang juga teman SD suami. Nggak sampe satu jam kami berada di rumah Mulki, karena dia harus berangkat mengajar les dan kami juga masih mau mampir ke beberapa tempat. Saking buru-burunya pas pulang dari rumah Mulki, malah nggak sempat foto bareng 🙁

Perjalanan lanjut ke toko Pempek Vico untuk pesan pempek yang akan diambil besok sebelum ke bandara. Dari Vico kami lanjut beli martabak HAR di daerah Sekip. Beli martabaknya dibungkus karena hari sudah menjelang sore sementara kami masih harus cari kerupuk di toko oleh-oleh lain. Kami kemudian ke toko kerupuk Suwandi. Alasan saya milih toko ini karena bisa bayar pake kartu kredit 😀 Tapi oh tapi ujung-ujungnya saya bayar pake kartu debit karena cuma bayar 300rban, nggak kayak tahun lalu pas mudik lebaran, belanja oleh-oleh kerupuk sampe 700rb 😀 Awalnya saya beli kerupuk banyak banget untuk dibagi-bagiin ke sana sini, begitu ngeliat tumpukan kerupuk di keranjang belanja, suami langsung geleng-geleng 😀 Akhirnya saya balik-balikin lagi deh beberapa bungkus kerupuknya.

Selepas borong kerupuk baru balik deh ke rumah sebab malamnya masih mau ke rumah bekas tetangga yang kemarin sempat batal kami kunjungin. Sampe rumah mertua, saya langsung mengeksekusi martabak HAR-nya, laper pake banget sampe-sampe nggak sempet foto. Kalau mau tau kayak apa bentuk martabak HAR, ini fotonya. Idul Fitri tahun lalu, saya dan suami menyempatkan juga beli martabak HAR tapi saat itu kami makan di restorannya.

Malamnya, disempet-sempetin mampir ke Ibu Didit, rumah bekas tetangga waktu di Komperta dulu. Nggak enak kalo nggak mampir. Untung rumahnya nggak jauh-jauh amat dari rumah mertua. Ibu Didit ini seorang bidan, selepas pensiun, beliau membuka praktek di rumah ditemani anaknya yang juga lulusan akademi kebidanan. Sempet numpang nimbang berat badan Ziva juga 😀 Sebelum pulang sempetin foto-foto. Pas mau pulang malah dibekelin bubur instant merk Cerelac banyak banget. Makasih ya bu 🙂

Fotor01028160312Sampe rumah mertua, tepar setepar-teparnya deh. Capek banget. Mana belom packing untuk pulang besok. Malem itu juga disempetin beberes supaya besok tinggal final packing.

bersambung

Salam,

signature citandy

2,165 total views, 4 views today

2 comments

  1. NanaBanana says:

    ahhh onty nana kok ga dikasi oleh-oleh ama ziva yah? *sksd pisan*
    kerupuk kemplang (bener kan namanya?) tuh favoritos pisan buat aku…enak!!
    kayaknya di palembang mah puas ya kalo mau wiskul tuh

    • Cita says:

      sepengetahuan aku, kalo kerupuk yang modelnya digoreng-goreng gitu, kalo kemplang biasanya yang dibakar. tapi dua2nya emang favorit bingits dah hehehe….iya puas banget tp hrs sediain waktu yang agak lama biar bisa keliling 😀

Leave a Reply