Ziva Goes To Palembang (Part 2)

Pagi-pagi Ziva udah ikutan bangun. Padahal semaleman kebangun beberapa kali. Otomatis saya kan ikutan kebangun, jadi pagi-pagi saya masih ngantuk zzzzz… Tapi berhubung sholat Ied di masjid dekat rumah mertua dilaksanakannya sekitar jam 7an jadi masih bisa santai-santai dulu. Apalagi malam sebelumnya, adik ipar saya sudah nitip sajadah ke bapak mertua yang memang pengurus masjid untuk ngecup tempat. Ngecup apa ya bahasa Indonesianya 😀

Tiba di masjid, dapat tempat sholatnya di bagian dalam masjid. Saya milih shaft paling pinggir, supaya kalau Ziva nangis saya bisa gampang kalo mau keluar. Oleh ibu mertua, saya dikenalin ke tetangga-tetangga sekitar rumah mertua. Komentar paling hits, nggak lain ya “Oh ini mantu sama cucung yang dari Bandung” 😀 Setelah acara perkenalan, saya sempat fotoin Ziva yang saya pakein jilbab bayi, abis itu saya saya pake mukena eh Ziva malah nangis. Mungkin kepanasan gegara saya pakein jilbab, langsung saya lepas deh jilbabnya. Kemudian saya nenenin eh nggak mau, malah nangisnya tambah kenceng. Terpaksa saya melepas mukena kemudian buru-buru membawa Ziva keluar masjid karena sholat udah mau mulai. Akhirnya saya malah nggak sholat Ied karena gendong Ziva di halaman masjid. Lama-lama Ziva tidur, terus saya balik lagi ke dalam masjid pas sholatnya sudah selesai.

Palembang 01Begitu sampe rumah, acaranya makan-makan dong. Ibu mertua bikin ketupat, opor ayam, rendang dan sayur buncis. Selain itu juga ada pempek dan tekwan. Secara  di Palembang, nggak lengkap lebaran kalo nggak ada pempek 😀 Selesai makan-makan, kami ke masjid untuk melihat proses penyembelihan hewan qurban. Suami memang sengaja qurban di Palembang. Begitu sapi qurban suami disembelih, hanya suami dan adik ipar yang melihat langsung, saya dan Ziva malah pulang ke rumah, karena suasananya panas terik banget dan mulai banyak kabut asap. Lagian saya ngeri kalo melihat langsung hewan qurban disembelih (_ _!!)

Qurban

Sapi qurban-nya ayah

Siangnya, kami ke rumah yai (kakek) dan nyai (nenek) suami alias buyutnya Ziva. Ternyata di rumah yai udah rame banget. Ada kakak ipar saya yang tertua, tante, om dan keponakan dari pihak suami. Rame deh. Lagi-lagi di rumah yai ada menu ketupat, opor ayam, sayur buncis, tekwan, dan pempek. Nyam nyam…. Abis saya makan, Ziva rewel, akhirnya saya nenenin sambil berbaring. Eh saya dan Ziva malah tidur. Ngantuk pake banget 😀 Pulang dari rumah yai, mampir sebentar ke rumah sodara suami di daerah Sungar Rebo. Tadinya saya pengen mampir ke SD tempat saya dan suami dulu sekolah yang nggak jauh dari rumah yai tapi kata suami nanti aja ke sini lagi. Pada akhirnya sih sampe kita mau pulang, boro-boro sempat mampir ke sana, hiks.

Palembang 02

Ziva bersama yai dan nyai uyut

20141005_160008

Ziva bareng Tante Dewi, Kakak Fauzan, Ayuk Aulia

bersambung

Salam,

signature citandy

 

2,486 total views, 2 views today

2 comments

Leave a Reply