Ziva Sakit Lagi

Lagi seneng-senengnya karena Ziva makannya sejauh ini bisa dibilang lancar eh tau-tau Jumat malam tanggal 28 November yang lalu pupnya jadi cair sampe beleberan keluar dari pospaknya. Saya pegang kepalanya sih agak hangat tapi nggak demam. Hari Sabtu pup Ziva masih cair, dari pagi sampe malam 4 kali pup. Suhu badannya dicek di kisaran 37,4 derajat Celcius, sumeng-sumeng gitu. Padahal sudah saya kasih Lacto B stok yang ada di kulkas dengan harapan supaya pupnya normal. Di hari kedua diare, Ziva sudah mulai menunjukkan tanda-tanda malas makan. Tapi Alhamdulillah masih mau nyusu langsung dan minum air putih dari gelas walaupun sedikit. Kalau nggak mau masuk apa-apa itu yang bikin pusing, bisa-bisa si bocil dehidrasi 🙁 Saya juga nggak tau penyebab pasti kenapa Ziva kena diare lagi. Tapi curiganya sih karena Jumat siangnya Ziva nggak makan siang karena tidur dan sorenya makan pure mangga. Jadi mungkin masuk angin kali ya. Tetangga pada bilang anak kecil mah kalo diare mau ada kebisaan baru. Ya walaupun begitu teuteup aja saya panik kalau Ziva sakit.

Hari Sabtu walaupun frekuensi pup hanya 2 kali tapi masih cair. Dikasih bubur saring mulutnya mingkem rapet. Saya khawatir Ziva kelaparan, jadi saya paksain Ziva makan pisang kerok. Bisa masuk tapi sedikit. ASI dan air putih masih masuk. Badannya lemas, matanya sayu. Biasanya Ziva aktif banget, bergerak, guling-gulingan ke sana ke mari, saat diare, kalau digeletakin di kasur cuma diem aja, lemes, kuyu, 🙁 Hari Sabtunya sempat bawa Ziva ke klinik An-Nafi untuk pijat bayi. Hari Minggu pupnya masih cair juga 🙁

IMG-20141203-WA0004

Senin pagi karena pupnya masih cair dan nggak mau kecolongan kayak waktu Ziva sakit bulan September yang lalu, akhirnya diputuskan untuk konsul ke DSA Frengky di RS Mitra Keluarga Cikarang. Daftar hari itu juga dapat nomor antrian 26, disuruh datang jam 11 siang. Tiba di rumah sakit jam 11 lewat dikit ternyata yang dipanggil baru sampe nomor antrian 5 atau 7 gitu lah *lupa. Ujung-ujungnya kami baru dipanggil jam setengah 2 siang, fiuh. Saat ditimbang di rumah sakit, berat badannya turun 200 gram 🙁 Kata dokter Frengky kalo dilihat dari gejalanya (pupnya cair tanpa lendir dan darah, frekuensi pup nggak lebih dari 5 kali sehari, nggak demam tinggi) Ziva diare karena virus bukan karena bakteri kayak dulu. Jadi penanganannya nggak perlu dikasih antibiotik. Waktu itu dokter Frengky kasih resep Lacto B, oralit merk Renalyte, Vometa untuk mual dan ZincPro. Pesan dokter Frengky sih harus dijaga supaya jangan sampai dehidrasi, kalo masih ASI ya diterusin ASI. Kalo minum susu formula, pilih susu formula yang rendah laktosa. Karena Ziva nggak minum susu formula, jadi ya ASI jalan terus.

Walaupun sudah minum obat dari dokter, tapi diare masih terus berlangsung sampe hari Jumat. Dari artikel yang pernah saya baca sih katanya kalo bayi diare jangan dibikin mampet. Malah harus dikeluarin terus sampe tuntas supaya virusnya hilang. Kalau dibikin mampet, virusnya bakal mengendap di saluran pencernaan dan berpotensi menjadi radang. Waktu berobat dokter Frengky juga bilang sih kalo diare pada bayi bisa berlangsung selama 5 sampai 14 hari. Walaupun begitu tetap aja nih saya dan suami ketar-ketir. Mana Ziva asupan makanan Ziva cuma pisang kerok itu juga sedikit-sedikit.

Hari Kamis, sudah mulai ada perbaikan. Ziva sudah mulai mau makan puree apel yang dicampur dengan puree butternut squash walaupun nggak habis. Hari Jumat tanggal 5 Desember, Alhamdulillah pup Ziva sudah mulai berangsur normal. Sempat pup 1 kali yang masih cair. Malah sempat muntah-muntah. Saya pun pulang cepat dari kantor hari Jumat itu. Hari Sabtu Ziva malah nggak pup sama sekali. Sabtu malamnya saya panggil tukang pijat bayi ke rumah, sudah kakek-kakek gitu. Alhamdulillah hari Minggu, tekstur pupnya sudah kembali normal. Makan sudah mulai mau. Minum ASI dan air putih makin banyak. Seminggu kena diare, pipi Ziva yang gembil jadi tirus, tangan sama kaki jadi kurang sekel. Luar biasa banget ya jadi orang tua, apalagi kalau anak sakit.

Semoga Ziva sehat terus ya nak….

Oiya, poster di bawah ini saya dapat dari postingan teman di FB mengenai penanganan anak di saat kena diare. Mudah-mudahan bermanfaat.

Penanganan Diare

Salam,

signature citandy

3,806 total views, 6 views today

Leave a Reply