Aksi GTM Ziva

Postingan pertama di 2015 malah tentang GTM (gerakan tutup mulut), hal yang paling saya takutin saat Ziva sudah mulai masuk tahap mengkonsumsi makanan padat alias MPASI.

Apa yang saya takutkan dan mungkin ibu-ibu lainnya di luaran sana terjadi juga. Ziva melancarkan aksi GTM ! Fiuh….Sebenarnya sih saat diare November yang lalu, Ziva sempat males makan tapi hanya 5 hari setelah diarenya sembuh balik normal lagi. Lah yang ini hampir 2 minggu! Saya sampe putus asa banget harus gimana lagi. Bolak-balik bikin bubur saring seperti biasa, ditolak. Begitu ketemu sendok, mulutnya mingkem bin rapet. Disuapin pake tangan juga nggak mau. Dibuatin pure buah ditolak juga. Bahkan akhirnya terpaksa saya buat bubur instant Cerelac rasa beras merah (dapet 1 renteng dikasih dari orang), eh nggak mau juga. Saya cobain juga kasih biskuit Milna, mau sehari doang, besoknya udah nggak mau. Saya kasih juga biskuit Marie Regal, mau nggak mau gitu lah. Saya cobain metode BLW, saya kasih telur rebus, sayuran (wortel, labu siam, buncis, brokoli) kukus, masuk sedikit tapi banyakan yang berantakannya =___=. Saya bener-bener stres dan emosi jiwa sampe curcol habis-habisan di grup WA gank ibu-ibu. Saya khawatir banget Ziva kurang gizi dan jadi gagal tumbuh. Amit-amit deh *ketok-ketok meja. Awalnya saya dan suami kira Ziva males makan karena mau tumbuh gigi. Tapi dicek berkali-kali dengan susah payah, belum keliatan ada tanda-tanda gigi tumbuh. Susah banget mau cek bagian dalam mulut Ziva, dipaksa buka mulut malah berontak. Tenaganya kuat banget padahal udah berhari-hari makannya nggak bener.

Suatu hari pas kebetulan Ziva dititip ke tetangga yang biasa dipanggil bude karena suami lagi ke Bandung, si bude nge-BBM kalau Ziva siang disuapin nasi panas yang dibejek-bejek sesendok makan plus 2 perkedel tahu, habis. Tapi ya gitu perkedelnya ada garam dan bumbu penyedapnya. Di satu sisi sih saya senang Ziva sudah mulai mau makan, tapi di sisi lain, musnah sudah harapan untuk memberikan Ziva MPASI no gula garam sebelum Ziva berumur 1 tahun. Gagal total cyiiiin gara-gara GTM.

Dari situ dipikir-pikir mungkin Ziva udah bosen dengan bubur saring terus pengen makanan yang ada rasa-rasanya. Yoweslah daripada anaknya mogok makan keterusan, saya ngalah aja. Pas Rabu tanggal 28 Januari, subuh-subuh udah nggak mood mau masak untuk Ziva. Udah patah arang duluan masakan saya bakal ditolak. Tapi kalau nggak masak, nanti siang dan sore masa Ziva nggak makan. Buka kulkas, bahan masakan tinggal sisa-sisa. Akhirnya saya buat kentang diparut dicampur kuning telur ayam kampung dan pure daging sapi plus bawang putih ditumis unsalted butter, diaduk-aduk, ratakan di wadah tahan panas, atasnya taburin keju, dikukus deh (karena belum punya oven untuk manggang). Untuk sorenya saya buatin puding. Agar-agar rasa plain saya campur puree pepaya dan jambu biji merah kasih gula manis seiprit. Sorenya dapet laporan kalo Ziva mau makan kentang kukus dan pudingnya. Horeeeee….Ibuk senang. Alhamdulillah liat sendok udah mau mangap walaupun porsi makannya masih sedikit.

Alhasil jadwal MPASI Ziva umur 9 bulan udah kacau balau apalagi sejak terkontaminasi gula dan garam plus bumbu penyedap rasa, hiks. Sejak Ziva GTM, saya udah nggak rutin nulis menu makanan Ziva. Pokoknya apa yang ada aja di kulkas saya hajar, yang penting isinya ada karbohidrat, lemak, protein hewani/ nabati dan sayur.

Nah, kalau ibu-ibu yang lainnya gimana cara menghadapi bayi yang GTM? Bisa share tips dan trick-nya ya 🙂

Salam,

signature citandy

3,361 total views, 4 views today

2 comments

    • Cita says:

      Mbak Cher, iya nih. Emaknya harus kreatif ngolah bahan makanan supaya nggak itu-itu aja makanannya 😀 Ziva doyan banget kentang parut dicampur sayuran, daging cincang, butter dan keju terus dikukus. Kalo makan bubur/ nasi tim ogah-ogahan. Semacam lidah bule 😀

Leave a Reply