Pengalaman Ziva Minum ASIP

“Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, yaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan” [QS Al-Baqarah : 233]

Saya sudah bertekad walaupun saya bekerja, Ziva harus mendapat ASI eksklusif 6 bulan dan mudah-mudahan bisa lanjut sampai Ziva umur 2 tahun. Umumnya, ibu bekerja yang tetap ingin anaknya mendapat ASI eksklusif 6 bulan mau nggak mau selama ibu berada di tempat kerja, si bayi harus minum ASIP menggunakan alat bantu.

Beberapa minggu menjelang masuk kerja saat masih di rumah orang tua di Bandung, Ziva mulai latihan minum ASIP. Awalnya saya sok idealis karena takut Ziva bingung puting, sebisa mungkin Ziva minum ASIP tanpa botol dot. Setelah melahirkan dan ikut kelas edukASI postnatal-nya AIMI (Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia), dikasih tau juga kalau penggunaan botol dot memang bisa beresiko bingung puting alias si bayi bisa jadi nggak mau minum ASI langsung dari sumbernya alias payudara si ibu karena udah kebiasaan ngedot dan beberapa resiko negatif lainnya. Saya jadi makin parno Ziva bingung puting kalau tetap pake botol dot. Tapi kenyataan berkata lain.

1. Cup feeder Medela

Saya beli cup feeder ini di Happy Baby Shop Megamall Bekasi. Harganya 20rb/ pc. Saya beli 3 pcs. Awal nyobain minumin ASIP pake cup feeder ke Ziva, dia masih bingung gitu tapi kemudian mau. Eh, beberapa hari kemudian dicobain lagi dia nggak mau, pake acara nangis pulak. Alhasil ASIP-nya banyak kebuang karena tumpah-tumpah dan ASIP sisa di botol kaca yang sudah dihangatkan nggak bisa digunakan lagi karena sudah basi. Sekarang cup feeder ini nganggur nggak kepake.

Cup feeder medela

2. Botol susu Medela Calma

Waktu beli breastpump Medela Swing, dapat 1 buah botol susu Medela Calma plus nipple dan asesorisnya. Botol ini sempat saya cobain juga ke Ziva. Eh ternyata nggak mau. Ziva kayak yang susah banget ngenyotnya, karena air susunya nggak keluar-keluar Ziva malah sukses nangis, mungkin karena gemes dan keburu haus. Pas saya coba pencet-pencet nipple-nya emang nggak keluar sih air susunya, entah saya yang salah masang atau gimana ya. Entahlah. Sekarang juga jadi nganggur tuh nipple-nya. Kalau botolnya doang sih masih kepake untuk nampung ASIP saat pumping.

Medela calma

3. Botol sendok Kuku Duckbill

Saking sok idealisnya nggak mau pake botol dot, saya beli botol sendok untuk alat bantu Ziva minum ASIP. Saya beli di Yens Baby Shop, harganya 55rb/ pc. Saya sempat senang karena Ziva mau minum 80 ml ASIP pake botol sendok ini bersama Eninnya (ibu saya). Ternyata kegembiraan saya nggak bertahan lama. Besoknya dicoba lagi pake botol sendok ini, eh Ziva nggak mau, hiks. Sekarang 2 botol sendok ini nganggur juga. Mungkin nanti bisa dipake saat Ziva sudah mulai MPASI.

Kuku duckbill

4. Pipet plastik Pigeon

Bela-belain ke toko alat kesehatan paling hits se-Bandung Raya, toko Sakura untuk nyari pipet ini. Menurut saya harganya lumayan mahal untuk sebuah pipet plastik, 97500 rupiah. Seperti biasa, awalnya Ziva mau nih minum ASIP pake pipet ini. Eh kesini-sininya malah nggak mau. Makin bikin panik nanti kalau saya sudah masuk kerja Ziva minum ASIP-nya gimana. Sekarang jadi nganggur deh tuh si pipet.

Pipet pigeon

5. Botol dot Pigeon Peristaltic Plus

Setelah sok idealis nggak mau pake botol dot, akhirnya saya menyerah. Botol dot menjadi pilihan terakhir sebagai alat bantu Ziva minum ASIP. Tadinya bingung mau botol dot merk apa saking banyaknya merk yang mengklaim paling menyerupai puting ibu sehingga meminimalkan resiko bingung puting dari yang harganya puluhan ribu sampai ratusan ribu per botolnya. Akhirnya pilihan jatuh ke merk Pigeon Peristaltic Plus. Harganya 50rb-70rb/ pc. Awalnya Ziva sempat mau pake botol dot ini. Selang beberapa hari dicoba lagi eh dia nggak mau. Saya pun makin galau harus pake alat bantu apa lagi supaya Ziva mau minum ASIP dan nggak merepotkan orang yang nanti memberikan ASIP-nya. Sehari sebelum saya masuk kerja, sengaja saya dan Kk pergi keluar supaya Ziva mau latihan minum ASIP pake botol dot dengan ibu saya. Begitu saya pulang, ibu saya cerita kalau Ziva mau minum 100 ml ASIP dari botol dot. Sorenya saya coba nyusuin Ziva, Alhamdulillah Ziva nggak bingung puting, masih mau nyusu langsung ke saya. Besoknya, ketika saya sudah masuk kerja, Ziva mau minum ASIP 3 x 100 ml selama saya kerja. Malamnya Ziva mau nyusu langsung ke saya. Good baby girl 🙂 Yang saya suka dari botol dot ini, sistem nipple-nya yang nggak akan ngucurin air susu kalau nggak dihisap oleh bayi sehingga Insya Allah meminimalkan resiko bayi tersedak dan bingung puting. Ketika botol dibalik dalam kondisi terisi pun air susunya nggak tumpah.

Botol pigeon

Saya sih berharap mudah-mudahan Ziva tetap lancar nyusunya baik langsung maupun menggunakan botol dot, nggak bingung puting dan ASI saya lancar terus sehingga cita-cita menyusui Ziva sampai 2 tahun bisa tercapai. Aamiin

Salam,

signature citandy

26,206 total views, 32 views today

Leave a Reply