Cerita Kebaya Akad Nikah

20130622_092522Berapa koleksi kebaya anda? Saya punya sepuluh 😀 Delapan diantaranya jahit di sebuah penjahit kebaya di area Dago, Bandung. Lima diantaranya saya bikin dalam rangka seragaman acara pernikahan sahabat-sahabat saya sejak kuliah dulu. Saya punya penjahit kebaya langganan di Bandung. Namanya Dago Kebaya Modern milik Enci Wawa. Saya cocok jahit di sana makanya kebanyakan kebaya saya jahit di Enci Wawa.

Awalnya, kebaya untuk akad nikah dan resepsi akan sewa dari Anita Bridal & Salon. Tapi atas saran dari Kk, maka kebaya untuk akad nikah saya tidak jadi sewa alias bikin, supaya ada kenang-kenangannya. Saya membeli bahan brokat putihnya di Pasar Baru Bandung kemudian menjahitkannya di Enci Wawa.

Sempat galau mau model kebaya yang seperti apa. Kebanyakan browsing malah makin bingung 😀 Dari hasil ngobrol dengan asistennya Enci Wawa dan dipadukan dengan keinginan saya maka model kebaya akad nikah saya nanti yaitu kerah Shanghai, bagian tangan dibuat klok di ujungnya (melebar seperti huruf A), kancing model temu manis, panjang di bawah lutut dan model bawahnya rata.

Tadinya saya pengen pake payet. Tapi harga payet full badan di Enci Wawa sekarang mencapai 1,4 juta rupiah dan 600.000 rupiah untuk setengah badan *tepok jidat* Akhirnya diputuskan kebaya akad saya hanya menggunakan aplikasi bordir saja.

Kebaya Akad NikahSetelah selesai ukur-mengukur serta membayar uang DP, saya dan Kk mau langsung pulang, tapi ternyata hujan. Kami pun meneduh di teras tokonya Enci Wawa sambil saya makan cuanki 🙂 Saat saya lagi makan cuanki, saya keingetan tadi lupa bilang ke asistennya Enci Wawa kalau mau pake obi. Saya pun masuk lagi ke tokonya Enci Wawa dengan maksud mengatakan keinginan saya untuk menambah obi di kebaya. Percapakan yang kemudian terjadi adalah sebagai berikut.

Saya (S) : Mbak, aku lupa bilang kalau mau pake obi.

Asisten Enci Wawa (AEW) : Eh Mbak Cita ya. Kalau obi mah nanti aja pas ke fitting dibawa kain satin yang untuk bikin obinya. Saya daritadi tuh kayak familiar mukanya tapi lupa namanya. Pas liat kuitansi baru inget. Nci, ini nih si Mbak Cita ( si Mbak asisten manggil Enci Wawa).

Enci Wawa (EW) : Eh Mbak kemana aja. Sudah lama ya nggak jahit di sini.

S : (dengan muka bingung sambil cengar cengir) Iya, baru sempet sekarang Nci ke sini lagi. Mau jahit kebaya akad. Emang kenapa, Nci?

EW : Saya makasih banget lho

S : Makasih kenapa?

EW : Berkat Mbak Cita, jadi banyak yang jahit kebaya di saya.

S : Kok bisa karena saya?

EW : Iya, saya juga bingung. Pelanggan baru pas ditanya tau tempat saya dari mana, bilangnya dari internet, dari Mbak Cita.

S : (Saya pun langsung teringat postingan-postingan saya di blog lama saya yang kini sudah menghilang tentang kebaya-kebaya saya yang saya jahit di Enci Wawa). Oohhh…iya, saya sempet nulis di blog saya tentang kebaya. Waktu itu jadi banyak yang tanya saya jahit di mana, ya saya kasih tahu aja kalau saya jahit di Enci. Bagus deh kalau jadi banyak langganannya hehehe…

EW : Iya, saya makasih banget lho, langganan saya jadi banyak.

S : Iya, Nci sama-sama.

EW : (Sambil megang-megang bahan brokat saya) Ini kebayanya saya payet ya. Gratis.

S : Hah? Apa Nci?

EW : Iya, ini kebayanya Mbak Cita saya payetin. Gratis, karena Mbak Cita langganan saya jadi banyak.

S : Oooh gitu…makasih banyak ya Nci….OK deh, saya pulang dulu. Makasih ya (sambil senyum sumringah saya keluar dari toko si Nci lalu menceritakan percakapan tadi ke Kk yang menunggu di luar)

Kk : Tuh, untung kebaya akadnya jadi bikin, jadi dapet gratisan payet deh.

S : Iya hehehe…Berkat ngeblog.

PS : Buat yang mau liat ulasan mengenai kebaya saya bisa di cek di sini. Tapi waktu pindahan blog, foto-fotonya nggak bisa ikut keangkut. Blog tersebut merupakan pindahan dari blog lama saya yang sudah tewas 🙁

Salam,

signature citandy

20,085 total views, 14 views today

13 comments

  1. ami says:

    haaiiii…
    aku juga jait kebaya untuk pernikahan disana…gara2 nya waktu itu bingung bgt mau jait kebaya dimana.trus browsing…& aku tertarik untuk jait disana karena baca blog nya cita
    thanks yaa…
    dan puas bgt ama hasil nya
    kangen pengan bikin kebaya lagi,tapi belum ada moment khusus ,hihihihi

    • Cita says:

      Hi Riny, maaf baru merespon. Alamat pastinya aku gak hapal. Kalo ancer2nya di Jalan Dago (H. Juanda), kalo dari arah bawah setelah McD yang Simpang Dago masih lurus aja nanti ada jembatan penyeberangan yang deket sekolahan Darul Hikam yang ada masjidnya, putar balik gak jauh dari putaran di sebelah kiri ada toko kecil tulisan Dago Kebaya Modern, ada beberapa manekin yang mejeng pake kebaya di etalase. Semoga mambantu 🙂

  2. Miftah Farid says:

    Blognya bagus banget kak ^^
    Selamat pagi kakak. 🙂 maaf numpang promosi ya. ^^
    Ada yang mau nikah? Tapi masih bingung cari Wedding Organizer yang profesional? Rias pengantin yang bagus dan *manglingi? Dan catering yang halal,enak, murah dengan penataan yang bagus?
    Gak cuma catering untuk nikahan aja lho, ada juga nasi box, racikan dan nasi bancakan. Rias untuk pengantin,wisuda,persewaan kebaya/beskap juga bisa. Yuk cek paket paket hemat kami di link kami http://www.bumentik.com dan http://dekorasipernikahanjogja.com/

      • Katerina Aine says:

        saya lg jahit kebaya gown untuk wisuda disitu teh hehe, tp kena biaya nya jatuhnya terbilang mahal kalo menurut temen2 saya yg asli bandung. jd kmrn itu saya ke dago busana karena deket dr kosan, jd saya bs sempetin kesana di hari biasa.
        saya jahit tanpa bustier, tanpa payet, bruklat nya tempel tapi cm sampe bawah pusar dikit, tanpa furing, pokoknya polos bgt. itu kena 500rb teh, saya minta kurang gk dikasih 🙁
        awalnya saya kira itu udah sama dipayet tp ternyata belum. jadi saya kena omel nyonya besar (mama) hehe
        trs saya pastiin lg sama pihak sana lewat WA. katanya akan dikabarin lg. semoga tetep memuaskan seperti pengalaman teteh ya 🙁
        soalnya tadinya mau saya jadiin penjahit langganan.

Leave a Reply