Ziva Kena Roseola Infantum

Baru juga bernafas lega Ziva sudah sehat lagi pasca terkena diare akhir November yang lalu. Eh Sabtu siang tanggal 20 Desember tiba-tiba badannya panas. Padahal pagi masih ceria aja main bareng anak tetangga. Diukur suhu badannya mencapai 38,2 derajat Celcius. Panik dong. Nih anak kenapa lagi sih 🙁 Langsung deh dikasih Sanmol. Sampai malam badannya masih panas. Hasil pengukuran suhu badan masih di kisaran 38 derajat Celcius. Sebelum tidur dikasih Sanmol lagi. Besoknya badan Ziva masih anget-anget gitu, dicek suhu badannya udah turun di kisaran 37 derajat Celcius.

Hari Senin pagi beres mandiin Ziva pas mau balurin minyak telon kok saya melihat punggung Ziva merah-merah. Sempat kepikiran apa Ziva kena campak atau roseola sih tapi berhubung pagi itu badannya anget-anget doang dan anaknya masih lincah jadi hari itu saya masih berangkat kerja. Siang-siang dapat kabar Ziva panas lagi =__= Saya pun izin pulang cepat dari kantor.

Hari Selasa izin nggak masuk kerja karena bawa Ziva ke rumah sakit bareng suami. Hari itu Ziva sudah nggak demam. Pas di cek di suster station suhu badan Ziva di angka 37 derajat dan di ruangan Dokter Frengky malah 36 koma sekian (lupa). Setelah diperiksa oleh Dokter Frengky, menurut beliau Ziva bukan kena campak karena teorinya kalau anak kena campak akan disertai dengan batuk, diare, mata merah dan berair. Sedangkan Ziva nggak menunjukkan tanda-tanda tersebut. Menurut beliau demam dan merah-merah di badan Ziva akibat virus, bisa karena roseola infantum. Dokter Frengky pun meresepkan suplemen Isprinol yang katanya adalah immunomodulator untuk melawan virus, salep dan obat anti alergi. Sampe rumah cuma Isprinol yang dikasih ke Ziva. Salep dan obat anti alerginya nggak saya kasih. Continue reading

10,109 total views, 16 views today